Words and Moment (TH series)

Yaaa setelah hampir enam bulan~

Gombal-gombalan berubah menjadi real world conversation. Tapi tetep epic dong. Oke, berubah jadi epic real world conversation.

Dah yuk.

*

(Waktu belom kasih jawaban, intro)

M : Yakin gamau mundur? Aku disorganized banget loh. Sekarang aja udah ngerepotin kan.

H : Kan bolanya sekarang di kamu

M : Ya kan bisa diambil lagi kalo gajadi.

H : Haha.. Emang jago ya kamu kalo beginian. Continue reading

Advertisements

Manajemen Rekayasa Industri Setelah Lulus

Dua minggu abis wisuda aku memulai hari pertama sebagai seorang Marketing di perusahaan leasing. ORIX namanya. Ini perusahaan dari Jepang dan udah ada di puluhan negara di dunia. Dan gaji nya lumayan untuk ukuran Makassar. Kalo udah permanen bisa lah dapet di atas 5.

Sebagai marketing, aku belajar untuk approach customer, analisis kelayakan bisnis mereka buat didanai, dan membuat report ke manajemen sampai approve. Di sini BANYAK BANGET yang bisa dipelajari, terutama ilmu berbagai macam bisnis (mainly alat berat dan Truck sih): kontraktor, rental HE, PO bis, distributor pertamina, distributor FMCG/sektor bisnis lain, dan pertambangan. Seruu pisan.

Ilmu MRI yang kepake adalah Ekonomi Teknik buat ngerti konsep bunga dan Manajemen Keuangan (yang ini matkul pilihan sih, untung dulu ambil wkwk).

Enam bulan kemudian aku resign dan bergabung dengan kontraktor lokal di Makassar. Gajinya yah cukup lumayan, meskipun lebih tinggi di tempat sebelumnya. Tapi di sini dikasih mess dan ada dapur dan stok beras jadi hidup lebih terjamin wkwk.

Di sini aku jadi cost control, yang mengawasi produksi dan pengeluaran. Belajar banyak banget logika bisnis, juga istilah-istilah sipil. Salah satu kerjaan ku bikin analisis perbandingan metode kerja kayak gini:

yeah

yeah 2

Continue reading

Passion

No I’m not talking of what I like or dislike

What I am good at or what I really suck at

 

Folks, time goes on

And the more I feel

The more I learn

The more I do

The more I realize that

 

My passion is not in this world

There’s a deep, a deeper desire

for the God I love

 

One day I wake up and think

Can I leave sooner?

 

No, not because I hate this world

But because His fullness can’t be seen in here

 

 

If I live, it will be for Christ, and if I die, I will gain even more (St. Paul)

Roma 8:28

Untung sejak kecil ga kaya-kaya amat, jadi naturally hidup ga penuh tuntutan. Harus makan di sini makan di situ, punya ini punya itu.

Untung dulu pas SD ga punya HP bagus, jadi kerjaannya dengerin radio rohani. Dan berguna banget untuk hidup saat ini.

Untung dulu ga lulus Tarnus. Coba lulus, pasti makin jarang komunikasi sama orang tua di tahun pertama. Jarang pulang, padahal papa tinggal sebentar di dunia.

Untung dulu nilai UTS Fisika Dasar 1 44, kalo engga mungkin gabakal mau pemuridan wkwk.

Untung dulu depresinya pas ngerjain TA, ga kebayang kalo pas udah kerja atau pas lagi sibuk kuliah. Gimana cara nangis di tengah-tengah dosen lagi ngejelasin?

Untung dulu Monita ga lulus SBMPTN di tahun pertama. Kalo Monita lulus di ITB siapa yang nemenin mama pas sakit di Jogja?

Untung dulu sempet depresi bentar, jadi sekarang ngerti harus gimana kalo berhadapan dengan adik PA yang mengalami hal sama.

*

Bisa jadi keburukan hari ini adalah kebaikan untuk beberapa tahun ke depan. What’s your Rome 8:28?

Gombal and Sweets

Biar isi blog ini gacuma yang serius-serius dan sedih-sedih. Ku baru tau guys kalo kami berdua cukup punya keahlian dalam hal ini. Kalo udah ga tahan baca di close aja ya. Jangan sampai muntah. Hahaha.

*
(Di suatu hari di atas motor)

H: Yah macet

M: Gapapa lah

H: Kok gapapa?

M: Iya biar lebih lama

 

*
(Waktu nganter pulang abis ketemu bocah-bocah)

H: Duh ngantuk nih

M: Ntar jangan ngebut loh

H: Lah bukannya cita-citamu mati barengan sama abang?

M: Bukan sekarang, bang. Maksudnya nanti kalo abang balik dari nganterin aku. Kalo sekarang kan aku bisa ingetin. Kalo ntar siapa yang ingetin?

*
(Chatroom)

H: Kayaknya abang mau resign nih

M: Laaahh trus mau ngapainn

H: Mau sama kamu

*
(Entah dimana)

H: Hari ini baju kamu bagus Mel

M: Kenapa emang?

H: Lebih feminim, seneng aja liatnya.

M: Oh.

H: Eh kok muka kamu jadi merah?

*
(Chatroom, kulagi ngechat sesuatu yang agak ga penting sementara abang lagi on flight)

M: Duh kok pikiranku banyak mikir ga penting gini ya

M: Eh gadeng ada satu yang penting

M: Abang

H: Kamu bikin abang diliatin petugas bandara wkwk

M: Kenapa emang?

H: Soalnya abang senyamsenyum sendiri

*
(Abis dari ngambek di Losari)

M: Tahan emang punya TH kayak gini?

H: Lah justru abang seneng

M: Kenapa bisa?

H: Rapuh kan, jadi berharga untuk dilindungi

Aku Adalah Anak Gembala (Part 5)

Ga salah baca kok. Emang Part 5. Iya, biar seru kaya Star Wars yang film nya ga urut.

Gadeng, sebenernya karena aku lebih pengen nulis pengalaman yang baru-baru ini terjadi aja. Soalnya berkesan banget. Dann semua hal berkesan ini dimulai dari beberapa hari sebelum IC Makassar kemarin. Eh maksudku expected-to-be-IC kemarin. Yes, IC nya batal.

Continue reading

Aku adalah Anak Gembala (Part 1)

Hai guys. Post ini adalah janjiku ke puluhan orang yang nanya : Ngapain kerja di Makassar?,  yang biasanya cuma kujawab: Panjang ceritanya om/tante/mbak/kak/ko/ci/bang/dek.

Mungkin udah agak basi yah haha udah lewat setaun ini. Bodo amat. Mending telat daripada enggak sama sekali kan.

Yuk mulai.

*

Well, om/tante/mbak/kak/ko/ci/bang/dek, semua dimulai saat aku KP tiga tahun lalu. Udah lama banget yah? Iya emang ini bakal kayak Tersanjung, berepisode-episode. Ok lanjut. Continue reading