Deeper.

Okay, this is the best thing that has ever happened in my life up to now. Lebih dari penghargaan, lebih dari anak rohani, lebih dari semua hal yang bisa diberikan manusia. Masih ingat post saya yang ini? Ternyata pelajaran yang Dia berikan nggak selesai sampai di situ. Biar enak bacanya, saya runtutin berdasarkan peristiwa aja kali ya.

Jadi 2 hari yang lalu, saya mau menemui adik PA yang ini, soalnya dia udah ngga bales-bales lagi. Trus waktu ketemu dia, ya gitu lah ya mukanya ga enak, Tapi gimanapun saya udah jauh jauh ke kampus dia, jadi saya tetep berusaha ajakin dia ngomong aja. Garing banget dah. Beneran. Oh man. Why should you humiliate yourself, Mel? Dalam pikiranku saat itu terjadi perang,antara pulang aja atau tetap ngobrol.

Nah trus dia ngenalin saya ke salah seorang anak, sebut saja Y. Si Y ini berasal dari NTT, dia umur 22 tahun tapi baru masuk kuliah tahun ini. Singkat cerita, dia menunda kuliah karena lagi sakit selama 5 tahun, dan sakitnya bukan sakit fisik. Sebenernya pada awalnya saya nggak segitu tertariknya sama Y ini, bener-bener masih mikirin adik PA saya, tapi yaudahlah dia ngomong panjang lebar masa saya ngga dengerin #jahat ya?

Oke, habis jumatan kita makan di warteg deket kampus, trus ngomong panjang lebar, gimana dia berhubungan dengan roh-roh orang meninggal, gimana dia bisa dapet penglihatan dll., sampe akhirnya kami bertiga ke kosan dia. Saya nggak tau aja kalo bakal ada sesuatu yang besar terjadi di menit-menit berikutnya. So, setelah sampe di kosan dia, saya cerita tentang saat teduh. Gimana tiap pagi saya memuji menyembah Tuhan,  baca alkitab, dan berdoa.

Dia amazed banget denger cerita saya, karena dia belom pernah tau gimana caranya saat teduh. Later on, dia minta kita berdoa karena dia merasakan hawa-hawa nggak enak gitu. Dan akhirnya berdoalah kami bertiga. Di tengah-tengah doa, dia semacam merintih kesakitan, trus saya yang ga siapin apa-apa bingung dong yah, sampe akhirnya memutuskan untuk mendoakan dia, saya pegang pundak kanannya. Nah pas berdoa itu, dia sempat mengucapkan kata-kata nubuatan, dan yah, saya agak agak gimana juga soalnya saya emang bukan orang yang nge-roh banget gitulah.

Well, sesuatu yang menarik terjadi setelah ini. Waktu saya masih berdoa buat dia, saya mengalami suatu keadaan di mana mulut saya secara otomatis memuji Tuhan. Saya nggak mikir sama sekali, *biasanya kalo nyanyi di gereja atau di kebaktian Sion saya suka mikir dan membayangkan gitu, seperti ‘berusaha’ memuji Tuhan*dan puji-pujian itu mengalir sendiri. Saya ngga nyanyi, saya cuma bilang, “Kudus, kudus, mulia Tuhan,” dsb dsb. Aneh banget, ga pernah mengalami yang kaya gitu deh pokoknya. Saya ngga terlalu merinding atau gimana gimana juga, tapi air mata saya mengalir tiba-tiba. Saya nggak merasa sedih tentang suatu hal, sama sekali ngga. Saya cuma ngerasa Tuhan tuh dekeeeeetttttt bangeettttt sedeket ituuuuuu!

Dan tau ngga sih, saya bener-bener merasa damai aman nyaman tenteram, sampe ngga mau momen itu berakhir. Tapi si Y ini menutup doa jadi yaudahlah ya. Kami trus cerita-cerita agak banyak, Kak Jill lalu nyusul ke tempat dia dan saya cabut karena harus PA sama anak lain lagi, sebut saja N.

Lanjut, malemnya saya ‘berusaha’ mendapatkan yang kaya gitu lagi, tapi entah kenapa ga bisa, trus yaudah saya baca alkitab biasa trus tidur.

Kemarin saya renang bareng adik PA yang lain lagi, sebut saja A, trus di sms Kak Jill kalo Kak Jill dan Kak Corel mau melayani pelepasan si Y ini dan Kak Jill ngajak saya. Wow excited banget saya, berharap belajar banyak hal baru. Jadi habis renang saya siap-siap trus langsung ke kosan Y. Di sana ternyata mereka belum mulai pelayanan, Kak Jill baru bagiin firman. Nah Y ini terus cerita tentang gimana dia saat teduh untuk pertama kali di hari itu *hepi banget dengernya* Dan setelah itu kita berdoa. Awalnya Kak Corel nanya Y apakah dia menyimpan semacam jimat gitu, dan Y bilang,”Kok tau sih Kak?” Y kemudian mengambil sebuah dompet kecil yang berisi bungkusan sesuatu. Kami mulai berdoa.

Pelayanan kali itu bukan seperti yang saya bayangkan.  Saya pikir bakal ada teriakan-teriakan cemcem pas di HC, tapi Y cuma merintih dan sedikiit banget bergerak. Agak lama emang, cukup banyak firman yang diperkatakan, lagu-lagu yang dinyanyikan, sampai akhirnya Y benar-benar lepas. Kami bakar jimatnya, trus balik ke ITB karena harus ngurusin SPRINT.

Saya udah janjian sama N untuk ngajarin dia gimana jadi konselor, dia udah dua tahun dimuridkan, dan kemarin sempat jatuh sehingga kayak ‘ngulang dari awal’. Sebernya peserta SPRINT (SPRINT itu seminar motivasi buat anak SMA kelas 3 yang mau kuliah) udah dibagi-bagi per kelompok, dan N sama saya megang satu anak. Waktu konseling, saya menghampiri anak itu, ngajak-ngajak ngobrol. Tapi tau ngga sih, tau ngga sih, ada empat konselor lain yang nimbrung. Ku pun bingung kan yah, ngga enak gitu sama anaknya masa dikerubungi banyak senior. Dan yah, saya ke Mega buat nanya enaknya ngapain, trus Mega bilang, coba aja sama anak yang dipegang Monika (Monika itu adik saya). Saya ke Monika dan mendapati bahwa anak yang dia pegang sudah dihandle oleh konselor lain juga! Sedihnya lagi, konselor itu adalah anak-anak yang notabene udah bisa mengkonseling orang, which is harusnya ngasih kesempatan buat yang lain. Saya mulai kesal karena ketidakteraturan ini. Oh God, saya mau ngajarin N! Dia udah mau dateng tapi malah kayak gini acaranya. Plis deh.

Beberapa menit kemudian N keluar dari ruang acara, sumpah saya sedih luar biasa. Saya udah hampir nangis di sana. God! Beteeee banget!

Gak tahan lagi di tempat itu, saya ikut keluar dan pindah ke Lab Doping, ngerjain tugas asisten yang udah ga keurus gara-gara semua hal itu. Dari TVST, saya lewat mektan, trus jalan yang banyak pohonnya di depan Bengkok. Saya pengeeeen banget mengeluh. Marah-marah. Tapi anehnya, yang keluar dari mulut saya lagi-lagi lagu pujian. Saya gak maksain loh, sama sekali engga.

Di Lab Doping saya naik ke lantai 2 karena lantai 1 nya ramai, trus muter lagu ini:

Sambil nyanyi agak kenceng haha. Nobody hears anyway. Di situ saya sama sekali ga bisa mengumpat, walaupun pusing ngeliat LRP, OPC, AC, dan BOM kelompok asistensi saya yang ga konsisten, pusing dengan tugas-tugas yang belum sempat saya kerjain, pusing dengan pikiran bahwa N merasa kecewa, saya ga bisa mengumpat. Yang keluar dari mulut saya hanya pujian.

Beberapa menit berselang, ada seorang petugas yang menghampiri saya dan bilang sebenernya gaboleh ngerjain tugas di situ. Hiks saya diusir :””” Waktu itu mulai agak mendung, jadi saya berpikir untuk ke suatu ruangan yang tertutup, trus memilih basement CC Timur. Saya lanjutin aktivitas memeriksa laporan. Eh beberapa menit kemudian datanglah Frans. Muka dia keliatan suntuk juga. Habis hujan berhenti, saya makan di Ganyang bareng dia. Dan di sanalah tertumpah kekesalan kami.

Saat itupun anehnya saya ga bisa mengumpat. Di akhir makan, saya dan Frans memutuskan untuk ke Ciwalk beli es krim Wendy’s, tapi kami balik kosan dulu. Saya ada dominan-nya dikit, dan kalo lagi kesel sukanya jalan kaki jauh, jadilah kami pulang dari ganyang ke siliwangi jalan kaki. Di jalan pun mulut saya secara otomatis nyanyi lagu ini:

Kos saya ada di dalam gang, dan kemarin waktu saya lewat gang itu, saya ngerasa Tuhan tau semuanya. Dia merasakan pikiran saya. Dan saya merasakan bahwa Dia merasakan. Kebayang ngga sih terharunya?

Sampe di kos, saya nggak ngeliat Monika di kamar, langsung taulah saya dia lagi mandi. Saya ambil gitar, mulai ngomong sama Tuhan. Sedih loh Tuhan. Pengen marah. Bete. Tapi yah yang keluar juga mulia mulia lagi. Saya mandi, jalan ke kos Frans, trus kami jalan ke Ciwalk beli Wendy’s.

Pulang ke kos, saya merasa overwhelmed, entah di mana dari bagian hidup saya dua hari itu, Tuhan membuka lebih banyak. Saya merasakan lebih dalam. Saya merasakan Dia ada di tiap detik hidup saya. Dan keberadaan itu sangat berharga. Berharga banget guys, saya gak mau tukar dengan apapun. Kasih setia-Nya bener-bener lebih dari hidup, dan saya gak akan bisa pergi menjauhi Roh-Nya. Saya nggak kebawa perasaan, keberadaanNya senyata itu.

Sedih banget saat liat banyak yang berhenti di tengah jalan karena hal-hal yang jauh lebih remeh dari pengenalan akan Tuhan. Bahkan saya bisa bilang, membawa 10 anak ke KORPS atau ke HC, atau punya seribu anak PA nggak bisa menyamai kebahagiaan saya saat saya tau Dia ada bersama-sama dengan saya.

Kristus adalah harta yang sebenarnya. 

Malahan segala sesuatu kuanggap rugi, karena pengenalan akan Kristus Yesus, Tuhanku, lebih mulia dari pada semuanya. Oleh karena Dialah aku telah melepaskan semuanya itu dan menganggapnya sampah, supaya aku memperoleh Kristus

Filipi 3:8

Saya udah gila kayaknya haha.

Setiap pemberian Tuhan pasti menghasilkan perubahan. Apa yang berubah dari diri saya? Pagi ini, saat saya bangun tidur, tangan saya refleks buka HP dan baca alkitab. Padahal biasanya kalimat pertama yang keluar dari mulut saat bangun tidur adalah,”Line, Line, mana Line,” HAHAHAHA

Oke, maaf kalo superpanjang, semoga kalian bisa dapet intinya ^^ Pengenalan akan Tuhan itu jauuuuh melebihi apapun. Gak bisa diceritain, harus dialami sendiri. Have a nice day!

P.S. : Post ini disponsori oleh Greace Nanda Sihotang dengan tethering tiada henti :))))))

Thanks to Octavianus Surya Putra Sinaga for all the lessons and thoughts 🙂

Advertisements

11 thoughts on “Deeper.

  1. mel yang ini bener2 dari hati ya?
    kerasa banget tumpahan2nya wkwk

    btw saya joyful banget baca ini (selain karena ngebayangin logat medok) karena inget dulu Melisa di purwokerto hehe

    Keep on writing great thingsssss

    • hahaha emang super curhat di sini sih bang~ tp agak gimana aja gt kenapa sejauh ini belom ada yang ngasih tau saya kalau ada yang beginian *atau sebenernya udah tapi saya ga nangkep* hahahaha
      emang Purwokerto gak akan bisa dilupain sih bang haha

  2. Pagi ini, saat saya bangun tidur, tangan saya refleks buka HP dan baca alkitab. Padahal biasanya kalimat pertama yang keluar dari mulut saat bangun tidur adalah,”Line, Line, mana Line,”

    hahaha..
    btw, bagus banget Mel tulisannya.. biasa kalo tulisan yg berasal dari hati emang beda rasanya.. keep writing and blessed the nations.. saranku cuma satu, kalo bisa mulai juga buat blog yg dalam bahasa Inggris.. hehe.. kan mau sampai ke bangsa-bangsa.. kalo bisa blog nya 2 bahasa.. hahahaha..

  3. hai salam kenal! aku tadi lagi blogwalking dan entah dari mana, aku jadi masuk dan baca2 blog ini. senang baca cerita2 di blog ini. salam kenal ya! ^0^

    • Wah hai kakak salam kenal juga 😀 kind of excited karena baru pertama kali dapet temen blogger bukan dari circle di Indo wkwk sering-sering post tentang Korea dong kak #request haha

      • haha I’m not a travel blogger nor food blogger jadi aku cuma bisa cerita tentang daily life di Korea aja 🙂 smoga aku jg bisa punya banyak waktu buat nulis ya~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s